Siaran Pers Kementerian Agama : Terkait Terjemahan ‘Awliya’ Sebagai ‘Teman Setia’, Ini Penjelasan Kemenag

posted in: Berita, Testimoni, Uncategorized | 0

Kata ‘awliya’ pada QS Al Maidah: 51 diterjemahkan sebagai ‘teman setia’ pada beberapa edisi terbitan Terjemahan Al-Quran yang beredar saat ini. Pgs. Kepala Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Quran (LPMQ) Kemenag Muchlis M Hanafi menjelaskan bahwa terjemahan Al-Quran tersebut merujuk pada edisi revisi 2002 Terjemahan Al Quran Kementerian Agama yang telah mendapat tanda tashih dari LPMQ.
Hal ini ditegaskan Muchlis menanggapi beredarnya postingan di media sosial tentang terjemahan kata ‘awliya’ pada QS Al-Maidah: 51 yang disebutkan telah berganti dari ‘pemimpin’ menjadi ‘teman setia’. Informasi yang viral di media sosial dengan menyertakan foto yang memuat halaman terjemah QS Al-Maidah: 51 itu juga disertai keterangan yang menyebutnya sebagai ‘Al-Quran palsu’.
“Tidak benar kabar yang menyatakan bahwa telah terjadi pengeditan terjemahan Al-Quran belakangan ini. Tuduhan bahwa pengeditan dilakukan atas instruksi Kementerian Agama juga tidak berdasar,” tegas Muchlis.
Menurut Muchlis, kata ‘awliya’ di dalam Al-Quran disebutkan sebanyak 42 kali dan diterjemahkan beragam sesuai konteksnya. Merujuk pada Terjemahan Al-Quran Kementerian Agama edisi revisi 1998 – 2002, pada QS. Ali Imran/3: 28, QS. Al-Nisa/4: 139 dan 144 serta QS. Al-Maidah/5: 57, misalnya, kata ‘awliya’ diterjemahkan dengan ‘pemimpin’. Sedangkan pada QS. Al-Maidah/5: 51 dan QS. Al-Mumtahanah/60: 1 diartikan dengan ‘teman setia’.
“Pada QS. Al-Taubah/9: 23 dimaknai dengan ‘pelindung’, dan pada QS. Al-Nisa/4 diterjemahkan dengan ‘teman-teman’,” jelas Muchlis, Minggu (23/10).
Terjemahan Al-Quran Kemenag, lanjut Muchlis, pertama kali terbit pada tahun 1965. Pada perkembangannya, terjemahan ini telah mengalami dua kali proses perbaikan dan penyempurnaan, yaitu pada tahun 1989-1990 dan 1998-2002. Proses perbaikan dan penyempurnaan itu dilakukan oleh para ulama dan ahli di bidangnya, sementara Kementerian Agama bertindak sebagai fasilitator.
“Penyempurnaan dan perbaikan tersebut meliputi aspek bahasa, konsistensi pilihan kata atau kalimat untuk lafal atau ayat tertentu, substansi yang berkenaan dengan makna dan kandungan ayat, dan aspek transliterasi,” terangnya.
Pada terjemahan Kementerian Agama edisi perdana (tahun 1965), kata ‘awliya’ pada QS. Ali Imran/3: 28 dan QS. Al-Nisa/4: 144 tidak diterjemahkan. Terjemahan QS. Al-Nisa/4: 144, misalnya, berbunyi: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang kafir sebagai *wali* dengan meninggalkan orang-orang mukmin”.
“Pada kata *wali* diberi catatan kaki: wali jamaknya awliya, berarti teman yang akrab, juga berarti pelindung atau penolong. Catatan kaki untuk kata *wali* pada QS. Ali Imran/3: 28 berbunyi: wali jamaknya awliya, berarti teman yang akrab, juga berarti pemimpin, pelindung atau penolong,” jelas Muchlis.
Terkait penyebutan ‘Al-Quran palsu’ pada informasi yang viral di media sosial, Doktor Tafsir Al-Quran lulusan Universitas Al Azhar Mesir ini mengatakan, *terjemahan Al-Quran bukanlah Al-Quran*. Terjemahan adalah hasil pemahaman seorang penerjemah terhadap Al-Quran. Oleh karenanya, banyak ulama berkeberatan dengan istilah “terjemahan Al-Quran”. Mereka lebih senang menyebutnya dengan “terjemahan makna Al-Quran”.
“Tentu tidak seluruh makna Al-Quran terangkut dalam karya terjemahan, sebab Al-Quran dikenal kaya kosa kata dan makna. Seringkali, ungkapan katanya singkat tapi maknanya padat. Oleh sebab itu, wajar terjadi perbedaan antara sebuah karya terjemahan dengan terjemahan lainnya,” paparnya.
Terkait kata atau kalimat dalam Al-Quran yang menyedot perhatian masyarakat dan berpotensi menimbulkan perdebatan, Kemenag menyerahkan kepada para ulama Al-Quran untuk kembali membahas dan mendiskusikannya. Saat ini, sebuah tim yang terdiri dari para ulama Al-Quran dan ilmu-ilmu keislaman serta pakar bahasa Indonesia dari Badan Bahasa Kemendikbud, sedang bekerja menelaah terjemahan Al-Quran dari berbagai aspeknya.
Mereka itu, antara lain: Prof. Dr. M. Quraish Shihab, Prof. Dr. Huzaimah T Yanggo, Prof. Dr. M. Yunan Yusuf, Dr. KH. A. Malik Madani, Dr. KH. Ahsin Sakho Muhammad, Dr. Muchlis M Hanafi, Prof. Dr. Rosehan Anwar, Dr. Abdul Ghofur Maemun, Dr. Amir Faesal Fath, Dr. Abbas Mansur Tamam, Dr. Umi Husnul Khotimah, Dr. Abdul Ghaffar Ruskhan, Dr. Dora Amalia, Dr. Sriyanto, dan lainnya.
“Teks Al-Quran, seperti kata Sayyiduna Ali, hammâlun dzû wujûh, mengandung aneka ragam penafsiran. Oleh karena itu, Kementerian Agama berharap umat Islam menghormati keragaman pemahaman keagamaan,” urainya.
Kepada masyarakat, Muchlis berpesan bahwa dalam memahami Al-Quran hendaknya tidak hanya mengandalkan terjemahan, tetapi juga melalui penjelasan ulama dalam kitab-kitab tafsir dan lainnya.

*Humas Kemenag RI*

Sumber : https://www.kemenag.go.id/berita/417806/soal-terjemahan-awliy-sebagai-teman-setia-ini-penjelasan-kemenag

Menuju Hafidz Quran bersama HAMANIS

posted in: Berita, Kegiatan, Promo, Uncategorized | 0

Warga Bandung jangan lupa ya, yang mau menghafal Quran bareng Hamanis..
Yuk ikutan  “Menuju Hafidz Quran bersama Hamanis”

Minggu, 24 Juli 2016
Pukul 08.00 – 12.00
Mesjid Agung Trans Studio Bandung
Jl. Gatot Subroto No. 209

Investasi Pendaftaran Rp 100.000
Dapat goodie bag keren berisi Al Quran Al-HAfidz + Snack + Tas Mesjid TSM

Informasi Pendaftaran hubungi :
Rika 082218872321

Jangan Sampai di lewatkan ya,
Ajak juga saudara dan teman-teman ;)

Antara Puasa Syawal dan Qadha Puasa Ramadhan

posted in: Berita, Kegiatan, Uncategorized | 0

Kita sudah memasuki bulan Syawal, pada bulan syawal ada ibadah sunnah yang sudah sering kita laksanakan, yaitu puasa enam hari di bulan Syawal.

“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan (secara penuh, pen.) kemudian mengikutinya dengan puasa enam hari di bulan Syawal maka itu senilai dengan puasa selama setahun.” (HR. Muslim, no. 1984)

Tapi bagaimana apabila kita mempunyai hutang puasa di bulan Ramadhan sebelumnya, sementara kita ingin juga melaksanankan puasa enam hari di bulan Syawal?

Ada perbedaan pendapat mengenai hal tersebut. Namun, mayoritas ulama menyatakan, karena puasa Ramadhan wajib, dan bila punya utang puasa, maka dia harus segera menggantinya di bulan lain. Jadi, bila sudah masuk di bulan Syawal, maka sebaiknya dia segera mengganti atau membayar utang puasanya dulu, baru mengerjakan puasa Syawal. Artinya, yang wajib dulu dibayar, baru mengerjakan yang sunah.

Syekh Abdullah bin Jibrin dalam kitab Al-Fatawa Al-Jami’ah Li al-Mar’ati al-Muslimah, menjelaskan, sebaiknya dikerjakan yang wajib dulu, yakni membayar utang puasa Ramadhan, baru kemudian mengerjakan puasa Syawal.

Alasannya, berdasarkan hadis yang diriwayatkan Imam Muslim di atas, keutamaan puasa Syawal itu karena mengikuti puasa Ramadhan. Jadi, kata Syekh Abdullan bin Jibrin, puasa Ramadhan harus disempurnakan terlebih dahulu, baru mengerjakan yang sunah.

Namun demikian, ada pula ulama yang menyatakan, bahwa boleh saja mengerjakan puasa Syawal terlebih dahulu, mengingat waktunya sangat terbatas, yakni hanya satu bulan. Sedangkan untuk mengganti puasa Ramadhan, diperbolehkan di bulan lain.

Apalagi bagi perempuan, dalam setiap bulan, mereka mengalami masa haid. Dan waktu haid ini, berlangsung antara 4-10 hari, bahkan ada yang lebih. Secara otomatis, waktu utnuk mengerjakan puasa Syawal pun akan semakin sempit pula. Atas dasar ini, para membolehkan untuk mengerjakan puasa Syawal dulu, baru membayar utang puasa.

Berlomba-lombalah kamu dalam berbuat kebaikan. (QS Al-Baqarah [2]: 148).

..Dan aku bersegera kepada-Mu. Ya Rabbku, agar supaya Engkau ridha (kepadaku) (QS Thaha [20]: 84).

Karena itu, mana yang bisa dilaksanakan dengan cepat, hendaknya itu yang dikerjakan terlebih dahulu. Jika waktunya masih panjang, sebaiknya membayar utang puasa Ramadhan dulu baru mengerjakan puasa Syawal. Namun, jika waktunya terbatas dan singkat, tidak masalah untuk mengerjakan puasa Syawal terlebih dahulu.

 

Sumber : Republika

 

 

Hadits Tentang Puasa Ramadhan

posted in: Uncategorized | 0

Berikut adalah kumpulan beberapa hadits tentang puasa Ramadhan, Semoga menjadi penyemangat menjelang Ramadhan dan penambah semangat dalam beribadah di bulan Ramadhan nanti :

 
اِذَا جَاءَ رَمَضَانُ فُتِحَتْ اَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ اَبْوَابُ النَّارِوَصُفِّدَتِ الشَّيَاطِيْنُ.

Jika tiba bulan Ramadhan, maka dibuka pintu-pintu syurga dan ditutup pintu-pintu neraka dan dibelenggu semua syaitan (HR. Bukhari dan Muslim).

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ اِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَلَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.

Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala (ridha Allah), maka diampuni dosa-dosanya yang terdahulu (HR. Bukhari).

ثَلاَثَةٌ لاَتُرَدُّ دَعْوَتُهُمْ: اَلصَّائِمُ حَتَّى يُفْطِرَ وَاْلإمَامُ الْعَادِلُ وَالْمَظْلُوْمُ.

Ada tiga golongan orang yang tidak ditolak doanya mereka: orang yang berpuasa hingga berbuka, pemimpin yang adil dan donya orang yang dizalimi (HR. Tirmidzi).

 

“Diriwayatkan dari Abu Said al-Khudri r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Setiap hamba yang berpuasa di jalan Allah, Allah akan menjauhkannya dari api Neraka sejauh perjalanan tujuh puluh tahun” [Bukhari-Muslim]

 

“Diriwayatkan dari Sahl bin Saad r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Sesungguhnya di dalam Surga itu terdapat pintu yang dinamakan Ar-Rayyan. Orang yang berpuasa akan masuk melalui pintu tersebut pada Hari Kiamat kelak. Tidak boleh masuk seorangpun kecuali mereka. Kelak akan ada pengumuman: Di manakah orang yang berpuasa? Mereka lalu berduyun-duyun masuk melalui pintu tersebut. Setelah orang yang terakhir dari mereka telah masuk, pintu tadi ditutup kembali. Tiada lagi orang lain yang akan memasukinya” [Bukhari-Muslim]

 

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.: Bahwa Rasulullah saw. bersabda: Apabila tiba bulan Ramadan, maka dibukalah pintu-pintu surga, ditutuplah pintu neraka dan setan-setan dibelenggu (Nomor hadis dalam kitab Sahih Muslim: 1793)

 

“Diriwayatkan daripada Anas r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Hendaklah kamu bersahur karena dalam bersahur itu ada keberkatannya” [Bukhari-Muslim]

 

“Diriwayatkan daripada Umar r.a katanya: Rasulullah s.a.w telah bersabda: Apabila datang malam, berlalulah siang dan tenggelamlah matahari. Orang yang berpuasa pun bolehlah berbuka” [Bukhari-Muslim]

 

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Apabila seseorang daripada kamu sedang berpuasa pada suatu hari, janganlah berbicara tentang perkara yang keji dan kotor. Apabila dia dicaci maki atau diajak berkelahi oleh seseorang, hendaklah dia berkata: Sesungguhnya hari ini aku berpuasa, sesungguhnya hari ini aku berpuasa” [Bukhari-Muslim]

 

“Dari Abu Hurairah ra: katanya Rasulullah saw berabda: “Barang siapa tidak meninggalkan ucapan dusta dan berbuat jahat (padahal dia puasa), maka Allah tidak butuh ia meninggalkan makan dan minum” [Bukhari]

 

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a katanya: Seorang lelaki datang menemui Rasulullah s.a.w lalu berkata: Celakalah aku wahai Rasulullah s.a.w. Rasulullah s.a.w bertanya: Apakah yang telah membuatmu celaka?

Lelaki itu menjawab: Aku telah bersetubuh dengan isteriku pada siang hari di bulan Ramadan.

Rasulullah s.a.w bertanya: Mampukah kamu memerdekakan seorang hamba? Lelaki itu menjawab: Tidak.

Rasulullah s.a.w bertanya: Mampukah kamu berpuasa selama dua bulan berturut-turut? Lelaki itu menjawab: Tidak.

Rasulullah s.a.w bertanya lagi: Mampukah kamu memberi makan kepada enam puluh orang fakir miskin? Lelaki itu menjawab: Tidak.

Rasulullah SAW kemudian memberikan kepadanya suatu bekas yang berisi kurma lalu bersabda: Sedekahkanlah ini.

Lelaki tadi berkata: Tentunya kepada orang yang paling miskin di antara kami. Tiada lagi di kalangan kami di Madinah ini yang lebih memerlukan dari keluarga kami.

Mendengar ucapan lelaki itu Rasulullah s.a.w tersenyum sehingga kelihatan sebahagian giginya. Kemudian baginda bersabda: Pulanglah dan berilah kepada keluargamu sendiri” [Bukhari-Muslim]

 

” Barang siapa yang berpuasa sehari pada jalan Allah niscaya Allah akan manjauhkan mukanya dari api neraka (sejauh perjalanan) 70 tahun.” (Hadist riwayat Al-Bukhari)

” Di dalam syurga terdapat satu pintu yang disebut Ar-Rayyan; pada hari Kiamat orang-orang yang berpuasa masuk daripadanya (dan) tidak seorang pun selain mereka memasukinya…..” (Hadist riwayat Al-Bukhari)

“Puasa itu perisai yang dipergunakan seorang hamba untuk membentengi dirinya dari siksaan neraka.” (Hadist riwayat Imam Ahmad)

” Segala amal kebajikan anak Adam itu dilipat-gandakan pahalanya kepada sepuluh hinggalah ke 700 kali ganda. Allah berfirman: ‘Kecuali puasa, sesungguhnya puasa itu adalah untuk-Ku dan Aku memberikan balasan kepadanya karena dia telah meninggalkan syahwat dan makan minumnya karena Aku’.” (Hadist riwayat Muslim)

Peristiwa-peristiwa di Bulan Rajab

posted in: Berita, Uncategorized | 0

Tinggal sebentar lagi kita memasuki bulan penuh berkah yaitu bulan Ramadhan. Sebelum menginjak kepada bulan mulia tersebut kita sampai terlebih dahulu pada bulan rajab dan syaban. Bulan Rajab merupakan salah satu bulan mulia juga. Di antara kebiasaan para ulama, mereka menyiapkan diri menyambut bulan Ramadhan sejak bulan Rajab. Hal ini bisa dilihat dari doa yang sangat populer:

اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِى رَجَبَ وَ شَعْبَانَ وَ بَلِغْنَا رَمَضَانَ

“Ya Allah berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban, serta pertemukanlah kami dengan bulan Ramadhan”

Bulan Rajab merupakan salah satu bulan yang istimewa karena pada bulan ini terjadi peristiwa-peristiwa penting bagi sejarah hidup umat Islam.

  1. Isra’ Mikraj (27 Rajab)

Isra’ Mi’raj terjadi pada malam Senin  27 Rajab, bertepatan dengan 621 M.
Peristiwa Isra’ Mi’raj adalah peristiwa perjalanan Nabi Muhammad dari Masjid al-Haram di Makkah ke Masjidil Aqsha di Palestina kemudian dari Palestina naik ke langit ke tujuh sampai ke Arsy menghadap Allah SWT. Sebelum terjadi peristiwa Isra’ Mi’raj, Nabi Muhammad dihadang oleh berbagai cobaan. Mulai dari pemboikotan keluarga berupa pemutusan transaksi jual beli, akad nikah, berbicara dan pergaulan. Akibatnya, Rasulullah dan keluarga hidup terisolir selama tiga tahun dengan kondisi yang sangat memprihatinkan.

 

  1. Kekalahan Romawi di Perang Tabuk

Rajab juga merupakan bulan kemenangan militer Rasulullah dalam Perang Tabuk, yang terjadi pada 9 Hijriyah atau 630 M, dan menandai dominasi otoritas Islam atas seluruh Semenanjung Arab. Meskipun menempuh perjalanan yang berat dari Madinah menuju Syam, sebanyak 30 ribu pasukan Muslim tetap melaluinya. Tentara Romawi yang telah berada di Tabuk siap untuk menyerang umat Islam. Tetapi ketika mereka mendengar jumlah dan kekuatan tentara Muslim yang dipimpin oleh Rasulullah mereka terkejut dan bergegas kembali ke Syam menyelamatkan benteng-benteng mereka. Hal ini menyebabkan penaklukan Tabuk menjadi sangat mudah dan dilakukan tanpa perlawanan. Rasulullah menetap di tempat ini selama sebulan. Beliau mengirimkan surat kepada para pemimpin dan gubernur di bawah kendali Romawi untuk membuat perdamaian. Pemimpin daerah Romawi menyetujuinya dan membayar upeti.

 

  1. Shalahuddin Al-Ayyubi Merebut Al-Aqsha dari Tentara Salib / Pembebasan Baitul Maqdis Palestina

27 Rajab 583 H, Shalahudin al Ayyubi bersama pasukan kaum muslimin bergerak mengepung dan membebaskan tanah Palestina/yerusalem yang setelah sekian abad lamanya dikuasai oleh pasukan salibis.

Pembebasan itu sendiri tidak mendapatkan perlawanan yang berarti dari pasukan salib. Peristiwa ini terjadi pada Rajab 1187 M yang dipimpin oleh Shalahuddin al-Ayyubi. Penaklukan ini bukan hanya karena pentingnya Yerusalem dalam Islam, tetapi juga karena sepak terjang Tentara Salib menaklukkan negeri-negeri Muslim.

Menaklukkan Yerusalem, Shalahuddin masuk ke gerbang kota dengan damai. Tak ada pembantaian warga sipil. Sultan Ayyubiyah ini menjamin keselamatan dan kebebasan beribadah semua pemeluk agama. Terkecuali, pasukan Salib yang dia minta keluar dari kota. Hal pertama yang dilakukan Shalahuddin saat memasuki Yerusalem adalah mencopot tiang salib dari atas Kubah Batu.

 

  1. Runtuhnya Kesultanan Ottoman di Turki

Sejarah yang terjadi Pada 28 Rajab ini merupakan runtuhnya Kesultanan Ottoman di Turki yang dihapus oleh Mustafa Kemal Ataturk. kehidupan masyarakat Turki berubah ketika Turki dinyatakan sebagai sebuah negara sekuler. Islam yang telah berfungsi sebagai agama dan sistem hidup bermasyarakat dan bernegara selama lebih dari tujuh abad digantikan oleh sistem Barat, Dan sejak saat itulah keterpurukan mulai terjadi.

Bulan Rajab merupakan bulan penuh perjuangan bagi umat Islam jika kita lihat dari beberapa peristiwa yang terjadi dalam sejarah umat Islam. Semoga peristiwa-peristiwa di bulan Rajab tersebut menjadi motivasi dan semangat bagi kaum muslimin untuk menjadi lebih baik dan menjadikan Islam selalu ada dalam setiap langkah kehidupan.

 

Wallahu a’lam bishawab

 

 

 

 

 

 

 

Apa Sebenarnya Zalim itu?

posted in: Berita, Uncategorized | 0

Dalam ajaran Islam zalim adalah meletakkan sesuatu/ perkara bukan pada tempatnya. Orang yang berbuat zalim disebut zalimin dan lawan kata dari zalim adalah adil. Adapun yang dimaksud meletakkan sesuatu pada tempatnya adalah meletakkan hukum Allah sebagai dasar pijakan atas semua kebijakan. Allah Ta’ala berfirman:

وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

“Barang siapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.” (QS. Al-Maidah [5] : 45)

Berikut ini yang termasuk kategori orang-orang yang zalim adalah :

1. Orang yang menyembah selain Allah SWT

وَإِذْ قَالَ لُقْمَٰنُ لِٱبْنِهِۦ وَهُوَ يَعِظُهُۥ يَٰبُنَىَّ لَا تُشْرِكْ بِٱللَّهِ ۖ إِنَّ ٱلشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

ArtinyDan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”. QS. Luqman [31] : 13

 

2. Zalim terhadap diri sendiri, masuk dalam kategori ini adalah segala sesuatu yang keluar dari tuntunan Al Qur’an dan Hadis,  misalnya :

  • Bunuh diri, dalam Islam bunuh diri merupakan suatu dosa besar.

    “(Di antara) dosa-dosa besar adalah: Berbuat syirik terhadap Allah, durhaka terhadap kedua orang tua, membunuh diri, dan sumpah palsu.” [HR Al Bukhari (6675)]
  • Homoseksual, perilaku ini jelas jelas sangat dibenci oleh Allah, karena melawan kodrat yang telah ditetapkan, hal ini tercermin dalam kisah Sodom pada jaman Nabi Luth As.
  • Berlebihan dalam segala sesuatu, misalnya makan berlebihan, belanja berlebihan dan menyia nyiakan harta. yang intinya adalah menuruti Hawa Nafsu untuk kesenangan diri sendiri.
  • Makan dan minum sesuatu yang haram

3. Zalim terhadap orang lain, masuk dalam kategori ini adalah segala sesuatu yang merugikan orang lain atau membuat orang lain tidak nyaman, atau membuat orang lain menerima akibat yang buruk, atau mengambil hak orang lain.

 

 

Menghilangkan Putus asa

posted in: Berita, Kegiatan, Uncategorized | 0

Dalam sebuah kehidupan pastilah ada yang namanya masalah dan ujian, di sekolah sebelum ada kelulusan kita terlebih dahulu menghadapi yang namaya ujian. Di tempat kerja pun kita pasti menemukan ujian, dalam kehidupan bermasyarakat dan lainnya pun kita juga akan menemukan ujian atau masalah yang harus kita hadapi. Ujian dapat menjadikan kita lebih kuat dan bertawakal pada allah SWT, tetapi adapula yang dalam menjalaninya memilih untuk menyerah, menjadi rapuh bahkan merasa putus asa.

Seperti firman Allah SWT :

وَإِذَا أَنْعَمْنَا عَلَى الإنْسَانِ أَعْرَضَ وَنَأَى بِجَانِبِهِ وَإِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ كَانَ يَئُوسًا

“Dan apabila Kami beri kesenangan kepada manusia, niscaya dia berpaling dan mejauhkan diri dengan sombong; dan apabila dia ditimpa kesusahan, niscaya dia berputus asa”. (QS. Al-Isra’ : 83)

Putus asa adalah suatu sikap atau perilaku seseorang yang menganggap drinya telah gagal dalam menghasilkan sesuatu harapan cita-cita. Salah satu ciri dari sikap putus asa adalah apabila diberi beban atau sesuatu yang harus siselesaikan dan perlu segera dilaksanakan, ia meninggalkannya secara perlahan-lahan, bahkan terkadang tidak mengerjakan sama sekali. Ia merasa keberatan atau menganggap bahwa apa yang dititipkan kepadanya terlampau berat sehingga ia enggan dan berputus asa untuk meneruskannya.

Selain itu orang berputus asa akan cenderung berburuk sangka kepada Allah, menolak kebenaran, malas beribadah dan berdoa, menghalalkan segala cara dalam mencapai tujuannya, malas berbuat baik.

Putus asa merupakan hal yang sangat dilarang, seperti di jelaskan dalam Al-Qur’an :

يَا بَنِيَّ اذْهَبُوا فَتَحَسَّسُوا مِنْ يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلا تَيْأَسُوا مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِنَّهُ لا يَيْئَسُ مِنْ رَوْحِ اللَّهِ إِلا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ

“Hai anak-anakku, Pergilah kamu, Maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir”. (QS. Yusuf: 87).

 

“قَالَ وَمَنْ يَقْنَطُ مِنْ رَحْمَةِ رَبِّهِ إِلَّا الضَّالُّونَ

Ibrahim berkata: “Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhannya, kecuali orang-orang yang sesat”. (QS Al-Hijr : 56)

 

Rasulullah SAW bersabda bahwa :

“Dosa yang paling besar adalah menyekutukan Allah, merasa aman dari makar Allah, putus asa terhadap rahmat Allah”. (hadis hasan sahih, diriwayatkan ole Ath-Thabrani dalam Al-Mu’jam Al-Kabir; lihat Majma’ Az-Zawaid, juz 1, hlm. 104)

 

Bersumber dari penjelasan ayat-ayat al-Qur’an dan hadis di atas sudah jelas bahwa putus asa merupakan hal yang sangat dilarang oleh Islam bahkan termasuk salah satu dosa besar. Putus asa dapat mengantarkan kepada kekafiran karena pada dasarnya putus adalah suatu sifat yang timbul akibat tidak adanya keyakinan terhadap exsistensi Sang maha pengatur kehidupan. Dengan begitu ia cenderung tidak memiliki harapan. Sebab ia tak yakin bahwa ada sumber kekuatan yang dapat membantunya dalam memecahkan masalahnya.

Putus asa juga menimbulkan penyakit mental atau psikis. Penyakit rohani ini dapat menyebabkan seseorang menjadi mudah stres, ini disebabkan karena tidak adanya sandaran yang kokoh untuk ia bersandar dan mencari solusi dari setiap kesulitan yang dihadapinya. Orang menjadi mudah atau rentan untuk terkena penyakit pisik seperti ini, karena orang putus asa cenderung cepat menyerah, tidak memiliki keyakinan yang tinggi terhadap sesuatu yang ingin dicapai. Oleh sebab itulah stress menjadi jawaban atas apa yang didapatkan dari sikapnya tersebut. Pada akhirnya sikap dan perilaku orang tersebut menjadi tak tentu arah. Kematian juga bisa menjadi akibat dari stres itu sendiri yang bermula dari keputus asaan. Banyaknya peristiwa orang menjadi gila, kemudian jumlah orang yang bunuh diri semakin bertambah adalah dampak social dan psikis yang disebabkan oleh sikap hilang harapan ini.

Oleh sebab itulah Islam sangat melarang sekali adanya putus asa dalam diri setiap individu, sebisa mungkin kita harus menghilangkan putus asa, adapun upaya yang dapat kita lakukan agar terhindar dari rasa putus asa :

  1. Bersyukur

Syukuri apa yang telah Allah SWT berikan kepada kita. Apapun yang Allah tetapkan untuk kita pasti itu yang terbaik, seperti yang telah dijelaskan dalam QS Al-Baqarah ayat 216 :

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”

 

  1. Perbanyak mengingat Allah

Mungkin banyak hal yang membuat kita takut, khawatir, atau sakit. Sebutlah nama Allah, maka hatimu akan tenang sebab kita tahu bahwa Allah Maha Besar yang bisa menghilangkan semua derita dan ketakutan. Kita juga yakin Allah Maha Tahu yang mengathui apa yang terbaik bagi kita. ”Ingatlah, dengan berdzikir kepada Allah hati akan tenang” (QS. 13:28). Ketenangan hati akan menjadikan diri ini tetap optimis.

 

  1. Berkumpul dengan orang shaleh

Salah satu cara agar kita terhindar dari putus asa adalah dengan berkumpul bersama orang-orang shaleh yang selalu akan mengingatkan kita kepada kebaikan dan saling menasihati untuk kesabaran, seperti yang tercantum dalam QS. Al-‘Ashr 1-3: “Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang beriman dan mengerjakan amal shaleh serta saing menasihati untuk kebenaran dan menasihati untuk kesabaran”. (QS. Al-‘Asr:1-3)

 

  1. Bekali diri dengan ilmu agama

Menuntut ilmu merupakan suatu kewajiban terlebih lagi ilmu agama, dengan ilmu kita menjadi tahu kemana kita harus melangkah dalam menjalani kehidupan ini. Orang yang berilmu akan selalu berhati-hati dalam melangkah, berbeda dengan orang yang tidak mau membekali dirinya dengan ilmu akan hilang arah.

“Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?” (QS. Az Zumar : 9)

 

  1. Tanamkan optimisme dalam diri

Allah tidak akan membebankan ujian pada kita diluar batas kemampuan kita, jadi tetaplah optimis semua masalah pasti ada jalan keluarnya.

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (QS Al Baqarah:286)

 

  1. Selalu berdoa dan berusaha

Jika beban terasa begitu berat, bukan bebannya yang terlalu berat, tetapi kelemahan ada pada diri kita yang tidak mengoptimalkan potensi yang kita miliki. Kita punya potensi akal, hati, dan jasad yang memiliki kekuatan luar biasa. Hanya saja, jika tidak kita optimalkan sepenuhnya, kekuatan itu akan tersembunyi. Bahkan, saat kesulitan tetap ada dihadapan kita, seolah kita tidak mampu untuk menghadapinya, Allah selalu siap menyambut dan mengabulkan do’a kita. Berdo’alah kamu kepada-Ku niscaya akan Kuperkenankan bagimu. (QS Al Mu’minuun:60)

 

Semoga kita semua selalu dijauhkan dari berbagai bentuk sikap putus asa. Aamiin..

 

Wallahu a’lam

Info Sesi Kesepuluh, 100 Nama-nama yang beruntung dari 1000 yang mendapatkan Quran hafalan al-Hafidz

posted in: Berita, Kegiatan, Promo, Testimoni, Uncategorized | 0

Selamat bagi sahabat Quran Cordoba yang beruntung mendapatkan Quran Hafalan Al-Hafidz.

Kami share info terakhir 100 nama-nama yang beruntung dari 1.000 Sahabat Quran Cordoba yang mendapatkan Quran Hafalan Al-Hafidz :

NO NAMA NO. HP KOTA
901 Achmad Miftahul Huda 089502432XXX Bandung
902 Adi Putra 0895336302XXX Tangerang
903 Beti 081311106XXX Serpong
904 Ahmad Syadeli XXX Bandung
905 Ermila Diah Permatasari 081391318XXX Kalimantan Timur
906 Khairil amin 085396952XXX Makassar
907 Retnowati 081214114XXX Karawang
908 Siti bazlina 085277695XXX Aceh
909 Lyza 082364624XXX Aceh
910 Purwanti 082119344XXX Bandung
911 Rifki Rinaldi 0817206XXX Bandung
912 Wiji purniawan 08986296XXX Bandung
913 Fatimah 085279232XXX Surakarta
914 Ibnu abdulah 089685805XXX Bandung
915 Herliyana 089692195XXX Banjarmasin
916 Nining 081382832XXX Tangerang
917 Nunuy 083807644XXX Bogor
918 Dewi 081220463XXX Bandung
919 Tati Setiawati 082118186XXX Bandung
920 Dinie indah yuliantie 085789941XXX Lampung
921 Abdullah 085753500XXX Bontang
922 Muhammad ma’ruf 085726621XXX Sragen
923 Muhammad Sochib 085943200XXX Kendal
924 Yusef Ramdani 08987136XXX Cililin
925 Wiwik Dwi Pratiwi 085216570XXX Bekasi
926 Budiansyah 085821284XXX Kalimantan Selatan
927 Martin 08977476XXX Cimahi
928 Cecep Munajatullah 085220971XXX Gunung Halu
929 EVI HAERYATI 0897845XXX Bandung
930 Sutisna 085721213XXX Bandung
931 Edy sumarlin 08979676XXX Bandung
932 Yati rika 081320128XXX Bandung
933 Nurlaela 082117586XXX Bandung
934 Nina 085659004XXX Bandung
935 Tine Ratna Poerwantika 0813210419XXX Bandung
936 Sofyan hadinata.Rumah XXX Parongpong
937 Alma ghaisani XXX Bandung
938 Pirngas 081910232XXX Bandung
939 Devi Ragilia 083867278XXX Bantul
940 Luluk 08995460XXX Bantul
941 ARIFINNANDA AULIYA ARDHI 081225452XXX Jakarta Barat
942 Ryan Salfarino 081328362XXX Yogyakarta
943 Sri Mumpuni 085659163XXX Bandung
944 Shandy briantoro 085230149XXX Sulawesi Barat
945 Zuhaldi Firdaus 081350102XXX Samarinda
946 Tetty sobariah XXX Bandung
947 Ardita oktaviana 0838753386XXX Bekasi
948 mimin dwi lestari 085313373XXX Jakarta Timur
949 Syafei 082348585XXX Makassar
950 Nur annisa nurannisha 085759592XXX Cimahi
951 Juliyanti 081281326XXX Aceh
952 Budhi Santoso 085743090XXX Yogyakarta
953 Nida Fariza Maulanisa 081222275XXX Bandung
954 Sadi saputra 082388581XXX Riau
955 Said almuhajir 085213772XXX Riau
956 Ratna indah 08112225XXX Bandung
957 Enny Rusmala 085694806XXX Bandung
958 JAMAL MIRDAD 085876128XXX Bekasi
959 DINISYAHIDAHLIDINILLAH 089654025XXX Cililin
960 Husnul Huda 081216368XXX Surabaya
961 WIDYA SARI ARIANI 085317296XXX Bandung
962 Isya assyidda 085600293XXX Semarang
963 Adi Sutrisno 089694206XXX Pontianak
964 Ardian oktobrima 085625096XXX Surakarta
965 Yeni Rahman 089694164XXX Jl. Arteri supadio
966 Ratih Sri Wuriastuti 081329353XXX Semarang
967 Imam Abdullah 085654523XXX Kubu Raya
968 Ema 087774300XXX Jakarta Timur
969 Desi Loviana 085787280XXX Pontianak
970 Auditya Meidianto 085750760XXX Pontianak
971 Ita Rositayati 081563116XXX Bandung
972 Ade S 085888249XXX Bandung
973 Azwan 081290363XXX Bandung
974 Nina 089676564XXX Bandung
975 Sumy 085262866XXX Bandung
976 Rama 087777306XXX Bandung
977 Deden 085794368XXX Bandung
978 Romlin 087722406XXX Bandung
979 Waris Supardi 082298014XXX Bandung
980 Ananda Ajeng 085693921XXX Bandung
981 M. Iqbal 089521971XXX Bandung
982 Rahyan Rizki 081297421XXX Bandung
983 Ibatulloh 081585150XXX Bandung
984 Suci 082114097XXX Bandung
985 Irwan Maulana 087825718XXX Bandung
986 Suprapto 081284379XXX Bandung
987 Roby Surya 082184070XXX Bandung
988 Imam Burhan 08567651XXX Bandung
989 Nurhasanah 089670972XXX Bandung
990 Oktavia Parliyanti 08974763XXX Bandung
991 Reni Nurlia 089639787XXX Bandung
992 M. Saipul Anwar 082298683XXX Bandung
993 Parhatin 081274497XXX Bandung
994 Dwi Handayani 085717464XXX Bandung
995 Istiqomah 083843397XXX Bandung
996 Mohammad Subairi 087849886XXX Bandung
997 Lusi 085863712XXX Jakarta Selatan
998 Ibnu Mahfuzh 081242565XXX Tebet
999 Nyimasdini 08158054XXX Jakarta Timur
1000 Estirosiana 085641057XXX Jakarta Timur

 

Bagi 100 nama yang tercantum silahkan menghubungi No. 081220660000  untuk mendapatkan info lebih lanjut.
Nama-nama berikutnya akan kami posting segera, pastikan sahabat-sahabat mengunjungi fanpage Quran Cordoba.

Barakallah..

Info Sesi Kesembilan, 100 Nama-nama yang beruntung dari 1000 yang mendapatkan Quran hafalan al-Hafidz

posted in: Berita, Kegiatan, Promo, Testimoni, Uncategorized | 0

Selamat bagi sahabat Quran Cordoba yang beruntung mendapatkan Quran Hafalan Al-Hafidz.

Kami share info kedelapan 100 nama-nama yang beruntung dari 1.000 Sahabat Quran Cordoba yang mendapatkan Quran Hafalan Al-Hafidz :

NO NAMA NO. HP KOTA
801 Dian Samudra 081210172XXX Jakarta Barat
802 sri utami 081297003XXX Bekasi
803 Ria Juariah 081290366XXX Bekasi
804 martini. 081905925XXX Jakarta Timur
805 Nama : hidayatul zuhria 081285426XXX Bekasi
806 Siti Zulaikha 081213447XXX Jawa Timur
807 Nurdin 087878446XXX Jakarta Timur
808 HASAN ASYHARI 085363755XXX Papua Barat
809 Ahmad Choironi 08170080XXX Jakarta Timur
810 Iwan Murdani 08888465XXX Bekasi
811 Armayadi nasution 081290008XXX Bekasi
812 Aidil 081519347XXX Bekasi
813 Andriani 081807838XXX Tangerang
814 Rosa Dewi Pribawati 085730099XXX Kediri
815 Nugroho 081319072XXX Bekasi
816 Hatma Wigati 089624445XXX Banten
817 WINI APRIANI 08978911XXX Bandung
818 Ratna Wahyu 085731062XXX Surabaya
819 Restu Diniyanti 085716144XXX Jakarta Barat
820 Kartika sugeng rahayu 08989877XXX Bekasi
821 Santi 081586979XXX Bekasi
822 Titi Suharti 085888839XXX Bogor
823 Muslihah 085249581XXX Kalimantan selatan
824 Ade irma 081388483XXX Bekasi
825 Sriyono 08129804XXX Jakarta Timur
826 Pajarudin 081314532XXX Bekasi
827 Arie fauziah 081386516XXX Jakarta Timur
828 Ulul azmi 085276595XXX Aceh
829 Fajriani ulfa firdaus 081284595XXX Depok
830 Amel 082277290XXX jl. Seimencirim kp.lalang Paya Geli
831 Sriyanti 085255505XXX Klasaman
832 Nidah 082352717XXX Kalimantan Timur
833 Wahyu nursyiam 085697715XXX JAKARTA bARAT
834 WIDA ADHITYA 085797294XXX Klaten
835 Muhamad Fahrul Rozi 085773056XXX Depok
836 Nama La Apu 082399666XXX Papua Barat
837 MuhammadAziz 089630214XXX Rawalumbu
838 Radinal Mubaris 08989030XXX Jakarta Timur
839 Maulana Syarifudin 085706362XXX Mojokerto
840 Rahman 085219948XXX Jakarta Barat
841 Rukhyat Sapuddin 085286228XXX Kalimantan selatan
842 Marwa 081248XXX Sorong
843 Ulfatun Najah 085694611XXX Tangerang
844 Uci Setiawan 085296992XXX Aceh
845 LISTIAWATI 087870003XXX Bogor
846 Mulyadi 085235599XXX Tuban
847 Nadilla 082299507XXX Tangerang
848 Adrian Hadi S 085743107XXX Madiun
849 Nofriyanti 082391634XXX Payahkumbuh
850 Amoy Azzahra 082385665XXX Solok
851 Zainudin MT 081310899XXX Bekasi
852 Milatia Safitri 89643042XXX Bekasi
853 Restu Diniyanti 085716144XXX Jakarta Barat
854 Dhani 082112720XXX Semarang
855 Afryani sadiah 085324202XXX Sumedang
856 MuslimatulAisyiyah 85706099XXX Gresik
857 Yaumil Amini 085781787XXX Tangerang
858 Tri kartika 087797090XXX Jatirahayu Barat
859 Mayasari 087771339XXX Banten
860 Sugiyanti 08170414XXX Yogyakarta
861 Rosdini Intan N 818405XXX Bekasi
862 Kusrinaldi 081294569XXX Jakarta Timur
863 HASBIALLAH 081286858XXX Jakarta Timur
864 ulumudin 085717985XXX Bekasi
865 FAZJERI 087788490XXX Bekasi
866 DianOktafianti 083806480XXX Jakarta selatan
867 David Apriyanto 08176077XXX Jakarta Timur
868 Dearesty Safirah 085714947XXX Semarang
869 MAKSUM 081372226XXX Bogor
870 irma munawaroh 085720590XXX Bogor
871 Dianto 08567781XXX Bekasi
872 Sarah Almira 085814332XXX Bekasi
873 ANDISUGANDI 085776776XXX Tangerang
874 Jupriyadi 085697412XXX Depok
875 Safaruddin 081355250XXX Makassar
876 Habib Nuraziz 085773322XXX Serang
877 Nur Farid 085740062XXX Jakarta selatan
878 Alldila kustiawan 081513372XXX Jakarta selatan
879 Michaeldharmawan 08567637XXX jalan utan kayu kampus al-manar
880 Elzamzami cory saputro 081287829XXX Sumatera Selatan
881 Sodikinferiyanto 081283372XXX Jakarta selatan
882 Devan Afrizon 085695878XXX Bekasi
883 Muhammad Rizki 08977771XXX Jakarta Barat
884 Indri Nur Apriyanti 081294463XXX Jakarat Timur
885 Ati Rahmawati 081320793XXX Ciamis
886 Yulia Ayuf 85697000XXX Bekasi
887 Achmad Sofyan 08567704XXX Jakarta
888 Erma Novalina 081286399XXX Bekasi
889 Turhamun 081316713XXX Jakarta selatan
890 Fitri Kumala Arum 085780066XXX Bekasi
891 Surjo Ganesha 0811169XXX Jakarta
892 Sugiarto ; 085697066XXX Bekasi
893 Rifqotunnisa 081517734XXX Bekasi
894 Dini Islami 085775486XXX Tangerang
895 cut mala 085946227XXX Tangerang
896 Hanif Aulia Rachman 08989785XXX Bogor
897 Wawansan 08980304XXX Bekasi
898 Dentin 08568209XXX Bekasi
899 Sri Fatmawati 089690495XXX Banten
900 Muthiah 087780007XXX Bekasi

 

Bagi 100 nama yang tercantum silahkan menghubungi No. 081519600939 untuk mendapatkan info lebih lanjut.
Nama-nama berikutnya akan kami posting segera, pastikan sahabat-sahabat mengunjungi fanpage Quran Cordoba.

Barakallah..

1 2